Akibat Pemadaman Listrik, Tindakan Kejahatan Semakin Menggila 

Teuku Sukandi, tokoh masyarakat Aceh Selatan (poto/mediaaceh.co id/istimewa).

TAPAKTUAN (MA) Pemadaman listrik yang terus terjadi di wilayah Aceh, khususnya Aceh Selatan memunculkan kekhawatiran warga terhadap gangguan keamanan.

Apalagi saat ini, tindakan kejahatan dan gangguan keamanan semakin “menggila” di tengah rumitnya ekonomi dan susahnya mencari pekerjaan.

“Untuk itu, diminta kepada aparat keamanan untuk meningkatkan patroli guna mencegah tindak kriminal itu,” kata sejumlah warga di Tapaktuan dan Samadua, Kamis, (6/6).

BACA JUGA...  Pengendara Motor Tewas Tertimpa Pohon

Menyusul, kejadian pemadaman yang hampir sepanjang malam, Rabu, (5/6), warga semakin khawatir akan berdampak negatif  terhadap keamanan masyarakat.

Kasus pencurian dan lainnya, bahkan perkosaan terhadap korban perempuan bisa saja terjadi jika keadaan gelap sepanjang malam.

Seperti di daerah lain, seperti di Riau, jajaran kepolisian sudah merespon kejadian dan gangguan listrik dengan  meningkatkan patroli ke desa-desa mencegah gangguan keamanan.

BACA JUGA...  Oknum Intel Ditangkap Saat Menyusup ke Acara Ijtimak Ulama

Selain perumahan,  personel diharapkan dapat selalu “lalu lalang” di perkampungan untuk patroli.

“Dengan begitu, calon pelaku kriminal akan berfikir dua kali untuk melakukan kejahatan,” kata seorang tokoh masyarakat.

Teuku Sukandi meminta aparat keamanan untuk segera melakukan pencegahan dan, kepada pimpinan kepolisian daerah ini agar segera memerintahkan jajarannya untuk patroli.(Maslow Kluet).

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *