Warga Darul Imarah Minta Jalan Berlubang Segera Diperbaiki

Aceh Besar – Warga Darul Imarah dan pengguna  Jalan Lampenurut, Aceh Besar, berharap lubang-lubang jalan yang ada di sepanjang jalur tersebut diperbaiki.

“Sebab jika tidak segera diperbaiki,  bisa membahayakan pengendara yang melintas, terutama bagi kendaraan roda dua.

Terlebih mendekati musim penghujan, lubang-lubang tersebut dikhaatirkan akan semakin besar dan dalam. Apalagi jalan yang dijadikan jalur alternatif itu cukup ramai kendaraan roda dua maupun roda empat yang lalu lalang dari arah pintu ke Kantor Camat Darul Imarah menuju jalan Pukan Biluy, maupun sebaliknya. Jalan berlubang itu kini terlihat tidak diberi tanda-tanda rambu jalan di lubang tersebut.

BACA JUGA...  Anggota DPR RI Minta Masyarakat Aceh Tenggara Bersatu Padu Bangun Daerah

Pemasangan pembatas jalan tidak ada terlihat pada siang hari, seiring dengan ramainya kendaraan. Pengendara yang melintas jalan tersebut, Jamal warga Darul Imarah mengatakan kepada wartawan Atjehpress.com Jum’at (24/03/2017) banyak pengendara yang melintas di jalan Lampenurut harus ekstra hati-hati jalan berlubang seperti itu bisa membahayakan pengendara yang melintas.

Menurut Jamal, pengendara yang melintas jalan tersebut sebagian besar berkecepatan tinggi. “Kalau tidak dibatasi seperti itu  pengendara sepeda motor tidak tahu kalau ada lubang, takutnya terjadi kecelakaan,” ungkapnya.

Sepeda motor dan mobil melaju kencang,” kata Jamal. Pengendara sepeda motor lain yang melintas di jalan berlubang tersebut sebaiknya segera diperbaiki, karena menimbulkan kecemasan bagi pengendara.

BACA JUGA...  Jokowi Bagi Ribuan Sertifikat Tanah di Bireuen

“Saya tahu ditempat itu ada lubang dari beberapa waktu lalu. Kalau lewat jalan itu jadi cemas. Kalau pulang kerja larut malam biasanya pembatas jalan untuk tanda bahwa ada jalan berlubang sudah tidak ada,” ungkapnya.

Jamal juga berharap kepada Muspika Darul Imarah untuk memberi tau kepada kontraktor segera dikerjakan jalan tersbut dan segera diperbaiki, supaya pengendara yang lewat juga bisa tenang dan tidak takut terpeleset.

Sementara itu Camat Darul Imarah  Hasanuddin SAg, meminta agar Kontraktor yang mengerjakan jalan tersebut, untuk segera diperbaiki.

Sebab, aturan dalam pengerjaan, itu ada tendat waktu pemeliharan selama 6 bulan, terhitung dari proyek pengerjaan tersebut sudah berakhir masa pekerjaannya. “Jadi ada masa pemeliharaan selama 6 bulan terhitung setelah pengerjaan selesai, jadi saya harapkan Kontraktor yang mengerjakan jalan di Lampenurut  Sengkerang memperbaiki kerusakan tersebut,” pintanya.[Darwin]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *