Muda Seudang Aceh Apresiasi dan Dukungan Penuh Aksi 11 April

Foto bersama Muda Seudang Aceh.
example banner

 45 total views,  2 views today

Banda Aceh, (MA) Menyikapi aksi serentak 11 April 2022 yang akan dilaksanakan oleh berbagai aliansi dan elemen mahasiswa di tingkat nasional maupun daerah. Muda Seudang Aceh melalui Ketua Harian Mulia Abdul Wahab, ST, Minggu, (10/4/2022) menyampaikan apresiasi dan dukungan penuh terhadap aksi yang akan dilaksanakan esok hari.

banner 325x300

“Kami melihat semangat ini merupakan pelita baru bagi pergerakan mahasiswa, terutama di Aceh yang telah mengalami pasang surut dan dinamika beberapa tahun terakhir ini. Semangat mengawal kedaulatan rakyat dalam melawan ketimpangan, kesewenangan dan kezaliman ini juga harus diselaraskan dengan kepentingan Aceh sebagai daerah khusus dan istimewa. Sebagaimana kita ketahui bersama, Kita Masyarakat Aceh juga memiliki kekhususan dan Keistimewaan sebagai payung dan rujukan tersendiri bagi kita bersama,” kata Abdul Wahab.

Ia menyebutkan, Muda Seudang juga sangat mengapresiasi beberapa poin tuntutan yang menitikberatkan pada pengawalan dan implementasi MoU Helsinki, Kekhususan Aceh melalui UUPA, dan Aspirasi kedaulatan Aceh secara ekonomi maupun konstitusi.

Mulia menambahkan, “Kami Muda Seudang Aceh memahami ini sebagai estafet penting, ini kerja bersama dalam mewujudkan Damai Bermartabat, Aceh Berdaulat. Pada kesempatan ini, Kami ingin menegaskan bahwa Muda Seudang siap menjadi pionir bersama rekan, teman dan sejawat mahasiswa dan pemuda dalam mengawal kekhususan Aceh seperti yang termaktub dalam MoU Helsinki, UU Pemerintahan Aceh dan turunan PP/Qanun lainnya. Kami siap menjadi pembuka jalan dan perintis dalam hal tersebut,” ungkapnya.

Sementara itu, Kader Muda Seudang Aceh Aminul Mukminin Sekadang, SE juga menambahkan sebagai bentuk komitmen, Muda Seudang Aceh sangat membuka diri dalam berbagai bentuk diskusi, debat pro-kontra, aksi dan lainnya terkait hal-hal tersebut.

Aminul  menyatakan “Kita mahasiswa Aceh dilahirkan, ditakdirkan dan tumbuh berkembang tidak hanya untuk mengawal reformasi berjilid, tetapi juga ada titipan historis dalam berbangsa sebagai bangsa Aceh. Kita juga harus memperlakukan semangat MoU sebagai rujukan sama halnya dengan semangat reformasi sebagai acuan sampai sekarang,” ujarnya.

“Jangan ada standar ganda dalam memperjuangkan dan rasa memiliki terhadap MoU, jika hal yang lain yang penuh dengan ketimpangan masih menjadi perhatian kita, sudah seharusnya MoU menjadi fokus utama bersama,” tegasnya Aminul.

Sebutnya, “Saat ini orang Aceh sebagaimana kita ketahui memang mereka pasrah, merasa putus asa, kecewa. Namun, walaupun demikian kita tidak bisa menyerah dengan demikian saja. Pasrah ataupun diam, itu sama seperti bersekutu dengan kezaliman itu sendiri,” terangnya.

Oleh karena itu, ” kita mencari sebuah solusi baru, Kita bisa bersatu para mahasiswa bergerak seperti tahun 1998 dahulu dimana saat itu society di Aceh sangat kuat. Nah, sekarang generasi telah bertukar, Oleh karena itu kita tetap membuat kerjasama dan terus berjuang memperjuangkan kekhususan dan keistimewaan Aceh, pungkasnya,[R].

Laporan : Fajar

banner 325x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Malu Achh..  silakan izin yang punya webs...