example banner

Kota Tua Itu Bernama Koeta Radja

  • Bagikan

example banner

 5 total views,  1 views today

example banner

Gerakan heroik perjuangan Aceh membumi seantero dunia, Aceh tak pernah terkalahkan saat Belanda dan Jepang ingin menguasai, namun Kolonial dan Nippon hengkang, tak sanggup menghadapi bangsa Aceh. Dan Aceh tidak pernah dijajah dalam sejarahnya.

Laporan | Syawaluddin

BANDA ACEH (MA) – Bercerita asal muasal kota Banda Aceh—sekarang—dulunya bernama Koeta Radja sejarah panjang itu tercatat diberbagai museum. Terutama di Holland, Belanda.

Usman Lamreueng

Banyak lieratur sejarah Aceh yang tertuang rapi dalam buku yang dikarang oleh penulis Aceh dan Belanda, tersimpan rapi dimuseum Holland, hingga kini.

Sejarah Aceh itu membekas, perjuangan heroiknya, untuk mempertahankan tanah leluhur dan kerajaan Aceh masa itu. Tak pernah padam.

Gerakan heroik perjuangan Aceh membumi seantero dunia, Aceh tak pernah terkalahkan saat Belanda dan Jepang ingin menguasai, namun Kolonial dan Nippon hengkang, tak sanggup menghadapi bangsa Aceh. Dan Aceh tidak pernah dijajah dalam sejarahnya.

Kiprah Aceh dimasa dunia berkibar, membangkitkan asabat. Dan diakui internasional. Tak terkecuali konflik berkepanjangan selama 32 tahun menoreh catatan perwakilan PBB hadir untuk menyelasaikan konflik berdarah di Aceh.

Ini dia, petikan wawancara khusus mediaaceh.co.id dengan, Pengamat Pemerintahan, Aktifis Sosial, Lingkungan dan Civitas Akademisi, Universitas Abulyatama, Usman Lamreueng.

Foto ilustrasi

# Apa yang anda ketahui tentang Banda Aceh?

Banda Aceh adalah sebuah kota tua, yang dulunya berdiri dan berkembang sebuah kerajaan terkenal di Nusantara, Asia Tenggara, Sampai ke Turki Usmani yaitu Kerajaan Aceh Darussalam yang di dirikan serta dipersatukan oleh Sultan Ali Alaidin Mughayat Syah pada tahun 1514.

Tentu Aceh adalah sebuah kerajaan dan bangsa besar, sudah barang pasti meninggalkan berbagai jejak-jejak sejarah situs, cagar, batu nisan, dokumen-dokumen, benda sejarah, berbagai pusaka, peradaban dan sebagainya.

# Untuk membuktikan itu?

Berbagai peninggalan dan peradaban sejarah, sebuah suku bangsa harus memahami dan mengetahui identitasnya, sebagai dasar pijakan untuk menyosong peradaban baru pada masa kini, dalam mencapai cita-cita, harapan, dan arah kehidupan sosial masyarakat.

Maka penting bagi pamangku kekuasaan dalam sebuah daerah menjaga, merawat, memelihara, mendalami dan memperluas kajian riset penelitian, untuk dikisahkan melalui kajian sejarah masa lalu, kini dan akan datang, sebagai dasar pijakan dalam merumuskan berbagai kebijakan pembangunan sosial politik, budaya, ekonomi dan pendidikan.

Foto ilustrasi

# Apakah kota Banda Aceh, adalah kota tua?

Ya…Banda Aceh Kota Pusaka, Kota Tua, yang banyak meninggalkan berbagai peninggalan sejarah, harus dijaga dan dipelihara oleh penguasa, bukan hanya dalam cerita, namun benar-benar dalam realita, bukan basa-basi, tepati janji, untuk menjaga khasanah sejarah Aceh, yang begitu berharga.

# Buktinya apa?

seperti beberapa titik di indikasi oleh para peneliti sejarah, arkeologi dan para pakar ilmu sosial lainnya, bahwa Banda Aceh salah satu Kota peninggalan peradaban Islam yang patut dilindungi, dihormati, dirawat seperti dikawasan Gampong Jawa, dan Gampong Pande.

Rencana pembangunan proyek Instalasi Pengolahan Air Limbah (IPAL) di Gampong Pande, Kecamatan Kutaraja, Kota Banda Aceh, oleh Pemerintah Banda Aceh, sudah sangat wajar masyarakat, peneliti, dan akademisi protes atas kebijakan Walikota Banda Aceh tersebut, karena kami menilai pembangunan tersebut merusak dan menghilangkan jejak-jejak Peradaban Islam, serta hilang indentitas bangsa Aceh. Pasalnya, lokasi tersebut merupakan titik nol Kota Banda Aceh, tempat para ulama dan bangsawan Kerajaan Aceh dimakamkan.

# Solusinya?

Sudah sewajarnya Walikota Banda Aceh segera menunda pelaksanaan pembangunan IPAL tersebut, dan kalau pun kemudian ada versi pemerintah soal temuan riset peneliti arkeologi berbeda dengan versi para peneliti lainnya, alangkah bagusnya dipertemukan dalam sebuah seminar, agar temuan versi pemerintah dan versi peneliti lainnya melahirkan sebuah kesepakatan keilmuan tetang temuan situs sejarah tersebut.

Hanya jalan musyawarah solusinya dengan melibatkan semua komponen yang ada, tidak hanya pemerintah, namun para peneliti, para keturunan raja Aceh, akademisi, ulama dan lainnya, agar ada sebuah kesepakatan, jalan keluar, biarpun membutuhkan waktu sedikit lama. (*)

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *